Pamerkan Batik Sebagai Kekayaan Budaya Lereng merapi

Ada yang menarik dari Museum Gunungapi Merapi (MGM) pada Senin, 29/9. Selain koleksi yang sudah ada, kali ini MGM menghadirkan stand pameran batik tepatnya di sebelah utara maket Gunung Merapi. Dalam stand tersebut dihadirkan produk batik dari lereng Merapi tepatnya daerah Pentingsari, Cangkringan. Menurut penjaga stand sekaligus sang seniman batik, Fitri Andono Warih karya batik dari Pentingsari banyak ditujukan mengangkat kearifan lokal atau potensi yang dimiliki wilayah Merapi pada umumnya dan Penting sari pada khususnya. Motifnya banyak mengadopsi tema tumbuhan sebagai simbolisme alam merapi. Selain itu diangkat pula tema mitologi kerakyatan tentang batu persembahan dan Baruklinting yang digambarkan sesosok naga yang melindungi desa Pentingsari saat merapi mengalami erupsi.

 

Selain produk batik dari Pentingsari, dalam stand tersebut juga menghadirkan batik dari beberapa rumah produksi Batik Badong yaitu, Umbulharjo Cangkringan, Ngawi, dan Nganjuk. Batik yang dipamerkan meliputi batik cap dan batik tulis. Mayoritas batik yang dipamerkan berupa kain batik jadi yang tidakhanya bisa dinikmati keindahannya tetapi juga bisa dibeli. Ditampilkan pula kreasi seni batik baru berupa lukisan batik diatas kain yang kemudian dibingkai. Dipamerkan dua lukisan, pertama dengan tema negara yang digambarkan dengan sosok manusia, menggambarkan hirarkis sebuah negara dengan kepala adalah pemerintah yang terkadang tak selaras, ribut sendiri, dan carut marut. Sehingga badannya atau rakyatnya ikut terkena dampak. Dan yang kedua adalah sepasang burung surga, Cendrawasih.

 

Tidak hanya memamerkan karya batik saja, pengunjung juga bisa merasakan bagaimana membatik secara langsung menggunakan canting dengan isian malam cair. Pengunjung akan diberi sebuah kain bergambar untuk kemudian dibatik. Karya yang sudah dibatik bisa turut dibawa pulang. Tujuanya tiada lain memberikan pengajaran para pengunjung lewat pengalaman membatik bahwa seni batik yang asli tidak hanya berada pada pola gambar dan warna saja, tetapi inti sebenarnya ada pada prosesnya. Sebab, sekarang ini karena tuntutan ekonomi dan pasar banyak produk bermotif batik yang dibuat dengan teknik printing yang kemudian disamakan dengan batik pada umumnya. Hari pertama pameran, menuai antusiasme pengunjung museum yang mencoba belajar membatik baik domestik maupun wisatawan mancanegara. Praktek membatik ini bisa diikuti pengunjung dengan gratis, dan dapat diikuti selama stand pameran berlangsung sampai hari Minggu, 30/9.