Gelegar Museum Gunungapi Merapi dalam Memeriahkan Festival Kesenian Sleman

 Museum Gunungapi Merapi (MGM), Jumat 29 September 2017 mengikuti Festival Kesenian Sleman (FKAS). Festival tersebut dilangsungkan di lapangan Kecamatan Tempel selepas pukul 12.00 WIB. Kegiatan ini tidak hanya diikuti oleh berbagai komunitas penggiat kesenian dari berbagai desa yang ada di wilayah Sleman tapi juga diikuti oleh insan permuseuman. MGM menjadi salah satu peserta yang meramaikan festival tersebut bersama enam museum yang berlokasi di Kabupaten Sleman.

 

Seperti biasanya, MGM selalu membawa replika Gunung Merapi sebagai identitas wajib yang tidak boleh ditinggalkan. Replika ini tidak hanya berwujud gunung saja namun bisa mengeluarkan suara gelegar dan awan panas layaknya gunung tersebut sedang meletus. Namun ada hal yang berbeda kali ini, tidak hanya gunung saja yang museum bawa tapi museum juga menampilkan sosok naga. Alkisah naga ini merupakan Naga Baru Klinting yang merupakan jelmaan dari pusaka milik Ki Ageng Mangir Wonoboyo. Naga ini dikisahkan pernah melingkari tubuh Gunung Merapi dan menjadi salah satu sosok yang menghuni Gunung Merapi.

 

Gunung Merapi merupakan salah satu simbol pelengkap kebudayaan yang ada di Sleman. Banyak sekali seni, budaya, dan juga ilmu pengetahuan lahir darinya. Museum Gunungapi Merapi merupakan lembaga yang berkewajiban untuk menanamkan dan mengajarkan ilmu tentang kegunungapian bagi masyarakat. Kehadiran museum tidak terlepas dari berbagai elemen ilmu, budaya, seni dan mitologi yang mendarah daging di Yogyakarta. Harapannya, museum dapat menjadi jembatan penghubung antara ilmu pengetahuan dan identitas budaya masyarakatnya, sehingga semua elemen tersebut dapat saling bergandengan untuk mewujudkan masyarakat yang istimewa karena budaya sadar bencana.

 

Salam Sahabat Museum!

Museum di Hatiku!

Comments

comments